• 14

    Aug

    Kuliner Khas 17 Agustus-an di Palembang

    Telok Pindang Ketan Sumpit Telok Ukan Telok Abang Sejak dari dahulu sejak zaman kemerdekaan di Palembang di palembang terutama di kawasan Jalan merdeka dari depan Hotel Musi banyak di temui kuliner 17 Agustusan khas Palembang, kata orang tua saya sejak beliau kecil kuliner tersebut sudah ada, seperti telok ukan, telok pindang dan ketan sumpit. Tetapi berdasarkan penuturan dari orang-orang tua ternyata telok abang yang berbentuk pesawat sudah ada sejak zaman kolonial belanda di mana saat sering ada pasar malam di kawasan benteng (sekarang Plaza Benteng Kuto besak), telok abang pun sudah di jual.
  • 18

    Mar

    Pandjat Pinang Doeloe Mainan Pendjajah

    Sebuah pohon pinang yang tinggi dan batangnya dilumuri oleh pelumas disiapkan oleh panitia perlombaan. Di bagian atas pohon tersebut, disiapkan berbagai hadiah menarik. Para peserta berlomba untuk mendapatkan hadiah-hadiah tersebut dengan cara memanjat batang pohon. Oleh karena batang pohon tersebut licin (karena telah diberi pelumas), para pemanjat batang pohon sering kali jatuh. Akal dan kerja sama para peserta untuk memanjat batang pohon inilah yang biasanya berhasil mengatasi licinnya batang pohon, dan menjadi atraksi menarik bagi para penonton Pandjat Pinang Doeloe Mainan Pendjajah Arpan Rachman - Okezone PALEMBANG - Siapa yang tahu sejarahnya sejak kapan permainan panjat pinang? Emi Bachtiar (78), janda pensiunan seorang pejuang kemerdekaan di Palembang, mengungkapkan masa keci
  • 16

    Mar

    Telok Abang - Tradisi Merayakan Hari Kemerdekaan di Kota Ini

    Telok Abang dan Agustus di Palembang memang tidak bisa lepas dari tradisi di kota ini, mainan yang sudah ada sejak sebelum kemerdekaan di mana pada tahun 1930-an saat sering di adakannya pasar malam di kawasan pinggiran sungai musi (sekarang menjadi plaza BKB) dimana pasar malam yang terbentang dari daerah hulu ke hilir (Dari Bekangdam sampai ke Gedung pasar 16 sekarang) awal kemerdekaan kita +/- tahun 1945 baru bendera merah di tambahkan di telok abang ini, memang sangat menarik dan hanya ada di kota ini dan hanya saat menjelang Agustusan, Telok abang yang awalnya hanya berbentuk pesawat terbang sekarang ini sudah banyak modifikasi ada jenis scooter, becak, bus, helikopter, tank dan lain sebahagainya. Jalan merdeka merupakan pusat dari penjualan telok abang di mana dari depan eks hote
  • 10

    Feb

    Riwayat Lomba Perahu Bidar / Kenceran

    Kelahiran perahu bidar tidak terlepas dari kondisi dan situasi kota Palembang, yang dikelilingi banyak sungai beserta anaknya. Data terakhir, anak sungai yang dulunya berjumlah 108, kini tinggal 60 anak sungai. Dahulu, untuk menjaga keamanan wilayah,diperlukan sebuah perahu yang larinya cepat. Kesultanan Palembang lalu membentuk patroli sungai dengan menggunakan perahu. Ketika itu perahu berpatroli itu disebut perahu pancalang, berasal dari pancal dan lang/ilang. Pancal berarti lepas, landas dan lang/ilang berarti menghilang. Singkatnya pancalang berarti perahu yang cepat menghilang. Perahu ini dikayuh 8-30 orang, bermuatan sampai 50 orang. Memiliki panjang 10 sampai 20 meter dan lebar 1,5 sampai 3 meter. Karena bermuatan banyak orang, Pancalang juga digunakan sebagai alat angkutan tr
-

Author

Follow Me